5 Tahun Sorok Mayat Ayah Dalam Almari

antique wardrobe1 Dead Japanese Father Kept Hidden in Wardrobe For Five Years picture

Siasatan sedang dijalankan serta tindakan membawa keluar mayat ayahnya telah dibuat. Penipuan itu berlangsung selama lima tahun sehingga dia dimasukkan ke hospital

Apa saja boleh berlaku dan biasanya tidak di Kyoto, Jepun

The Mainichi Daily News, sebuah suratkhabar Jepun, melaporkan ini adalah kisah mengerikan dimana seorang berumur 55-an yang tidak melaporkan kematian ayahnya dan terus memasukkan ke dalam almari bahkan setelah tubuh mula berbau demi untuk terus menerima cek pencen ayahnya.

Jepun terkenal bagi penduduk usia lanjut, tapi kelihatan jelas sekarang bahawa kenyataan ini mungkin tidak semua mengenainya adalah betul dan tidak lebih dari penipuan usia tua yang benar untuk tunaikan cek kerajaan semata-mata.

Siasatan sedang dijalankan serta tindakan membawa keluar mayat ayahnya dibuat. Penipuan itu berlangsung selama lima tahun sehingga dia dimasukkan ke hospital.Dan ketika dia disana , bekas isterinya datang melawat apartmennya.

Bekas Isterinya tahu bahawa bekas ayah mertuanya telah tinggal dengan anaknya selama sepuluh tahun terakhir dan tertanya-tanya mengapa tidak ada jejaknya atau barang-barangnya di dalam rumah.Dia menelefon pihak berkuasa dan seorang pegawai datang melawat apartmentnya setelah bau busuk dari almari tersebut. Setelah mendapat surat perintah, polis menemui sisa-sisa mumia.

Di Jepun,Ini bukan kali pertama dimana ahli keluarga mendiamkan akan kematian ahli keluarganya yang tua untuk terus menikmati pencen mereka dan perkara ini pasti berulang lagi.Betapa menyedihkan keadaan manusia dan bagaimana nafsunya terhadap pencen persaraan kerajaan!

3 komen Orang bijak:

miss hav0c said...

ish ish ish.....apo nak jadi oiii!

dyah pinky! said...

ha? apa la dorang ni. haishh :O

Alynn Notnot said...

adehh ada jgk kes mcm ni .

-.-

Post a Comment

Terima Kasih atas komen dan idea yang bijak-bijak ini !Anda memang bijak !

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...